Sabtu, 23 November 2013

Misteri Kampong Burung

 

Lagi-lagi kisah seram.. Misteri di Kg Burung


Pada malam itu cuaca agak mendung. Tanda-tanda hujan turun mula kelihatan. Angin seolah-olah ribut melanda kg burung dan daerah sekitarnya. Aku berseorangan di rumah papan yang baru nak siap. Malam itu aku terpaksa berjaga kerana minggu depan exam SPM akan bermula so kena study. {:1_152:}

Kisah seram bermula tepat pukul 11.30 malam. Bertemankan lampu pelita di atas meja, hujan renyai-renyai mula menitik. Konsentrasiku untuk menela'ah buku teks tingkatan 5 mula terganggu dengan bunyi ketukkan pada dinding rumahku.

"Alamak.. siapalah pulak yang main ketuk-ketuk ni?"

Lupakan saja mungkin ranting kayu atau dahan pokok di tiup angin lalu mengetuk dinding rumah ini. Perasaan takut itu tidak seberapa kerana aku ada alasan untuk melawannya. Kedua ibu bapa ku pada minggu itu kebetulan balik ke kampung yg jaraknya 70km dari pusat bandar. Rumah yg sedang aku duduki ini adalah satu penempatan baru di pinggir kota yang dulunya hutan belukar dan baru sahaja di buka untuk di jadikan sebuah kampung. Pada masa itu hanya ada 3 buah rumah sahaja yang baru siap dan di duduki. Tapi jarak antara rumah agak jauh jugak. Aku sudah biasa duduk seorang. Dalam gelap. Tanpa teman. Kerana matlamatku pada masa itu untuk menghabiskan pelajaran sekolah menengah di sekolah bandar. Bekalan elektrik belum ada pada masa itu yang ada hanyalah generator yg di hidupkan sekitar 6 ptg hingga 10 mlm sahaja.

Sedang aku membaca tiba-tiba berbunyi sekali lagi. Kali ini ketukan dinding rumah itu agak kuat. Bunyi desiran angin seolah-olah menghayunkan rumah papan yang ada hanya dua bilik dan ruang tamu yg agak besar. Tiba-tiba tumpuan terpaku pada cermin tingkap yang tidak berlangsir itu.

"Hantu mana pulak yg kacau malam-malam buta ni?" kataku dalam hati.

Kali ini kelihatan satu bayangan tangan sedang melambai-lambai di sebalik cermin tingkap bilik. Tiada kata-kata yang dapat ku katakan untuk menjelaskan betapa takutnya aku pada malam itu. Degupan jantung semakin kencang mengiringi angin kuat di luar sana. Bayang-bayang jari jemari tangan itu semakin jelas dan nyata kelihatan di cermin tingkap dari cahaya lampu jalan yang terletak beberapa puluh meter dari rumah.

"Ya Allah ini kah cubaan Mu" kata-kata pujukan ini cuba mententramkan jiwa ini yg sedang bergelut dengan alam realiti dan fantasi.

Ke mana aku nak lari? rumah jiran? rumah saudara? ini saja rumah tempat aku berteduh dari hujan dan matahari di kampung ini. Beberapa minit kemudian aku nekad untuk bersemuka dengan makhluk yang asyik mengetuk-ngetuk rumah ini dan menari-nari di luar cermin tingkap. Apa nak jadi.. jadilah. Untung-untung kalau terjumpa hantu pada malam itu boleh pengsan so tak payah nak lari rumah. Nanti sedar-sedar hari dah pagi macam cerita-cerita drama kat tv.. :loveliness:

Aku mula nak bangkit dengan gaya macho untuk membuka tingkap berlapis 10 itu. Tiba-tiba kaki ini rasa kebas.

"Waduh.. time-time ini lah pulak rasa kebas" bisik hati kecikku.

Berbekalkan ayat suci yg di hafal dan ucapan tasbih dan kalimah aku nekad menggerakkan tubuhku menuju tingkap untuk membukanya. Debaran semakin deras seperti hendak berjumpa dengan cikgu disiplin yg garang atas kesalahan rambut panjang. Aku melangkah longlai setelah berjaya berdiri dan menggerakkan tubuh kurus ku ini. Pendengaran telinga ku mula pekak, mulutku bisu seribu bahasa, mataku terpaku pada bayang-bayang di sebalik cermin itu dengan jari jemari panjang, tanganku terketar-ketar memegang tuil tingkap itu. Kini aku hanya satu sentapan sahaja masa terserlah misteri di balik tingkap itu. Aku mesti tabah dan berani menghadapinya.

" Prakkkk...!!!" bunyi cermin tingkap yang baru sahaja di buka.

Ya Allah makhluk apa kah ini? mata ku terbeliak melihat luar tingkap yang baru sahaja terbuka. Tiba-tiba debaran jantungku terhenti seketika. Makhluk misteri yang bermain-main di tepi tingkap itu bukanlah hantu tetapi bayangan dedaunan pokok kelapa yang terletak tepi rumah.

"Ceh pokok kelapa rupanya.." bikin suspen saja

Syukur tiada apa-apa yang berlaku. Aku sempat menghirup udara malam meskipun terkena tempias hujan di tepi tingkap.

"Ha ha ha mana ada hantu malam-malam ini" kata ku sambil tersenyum.

Lampu pelita tiba-tiba padam dek terkena tiupan angin dari tingkap yg baru saja aku buka untuk 'bertemu' makhluk misteri itu. Sedang aku perasan lampu pelita terpadam tiba-tiba bunyi seolah-olah ada orang sedang duduk atas katil saiz queen di belakang ku.

"prakkk..."

Aku yang dari tadi menghadap luar depan tingkap tiba-tiba di selebungi misteri baru pulak. Aku cuba menjeling dengan anak mata untuk memastikan punya bunyi sebentar tadi. Katil bilik aku berkelambu. Biasalah rumah kampung yg baru di buka banyak nyamuk dan agas-agas yang mengganas waktu malam.

"Kali ini aku tak boleh lari lagi. Senda gurau aku tamat setakat ini. Aku benar-benar terperangkap. Check-mate!!"

Aku berpaling perlahan-lahan melihat kalau-kalau ada 'sesiapa' sedang duduk atau berbaring di katil aku. Tanganku perlahan-lahan menutup tingkap. Desiran angin yang bunyi bising dari tadi tiba-tiba senyap. Aku memaksa kelingan mataku untuk melihat apa yg terjadi.

Tekaan ku tepat sekali. Sekujur seolah-olah tubuh manusia sedang berbaring di sebaik kelambu kelabu di ruangan bilik tidurku. Seolah-olah udara tidak cukup menampung ruang paru-paru ku sekarang. Aku ternganga melihat pandangan kabur di atas tilam empuk ku. Mayat ke? Macam pucong je?

"Allah hu Akbar" itulah kalimah yang terpancul di mulut ku pada masa itu.. :funk:

Bayang-bayang itu mengingatkan aku pada kisah budak asrama yg terjumpa hantu bungkus atas di katilnya. Kisahnya bermula selepas budak itu balik ke bilik asrama pada waktu maghrib. Dalam bilik itu ada beberapa katil 2 tingkat dan katil beliau terletak di tengah-tengah ruangan bilik itu tingkat bawah. Nak di jadikan cerita masa dia sibuk menyalin baju di depan loker, tiba-tiba dia perasan ada seseorang tengah baring di atas katilnya. Tanpa berfikir benda-benda negatif dia menegur 'mamat' yg suka-suka hatinya baring atas tilamnya.

"Woi... itu katil akulah. Kau baringlah atas katil kau!" kata budak itu selamba sambil membuka lokernya.

Dengan cahaya yang suram, budak itu tidak mempedulikan 'mamat' yg sedang leka di berbaring itu. Malas nak layan. Tapi apabila suruhan tak di endahkan, makin berang lah budak itu. Budak itu pantas menoleh untuk 'sound' mamat itu yg tak reti bahasa sekali lagi.

Baru saja dia berpaling dan melihat siapakah mamat itu sebenarnya, mulutnya terkunci kerana orang yg berada di katilnya itu bukanlah manusia tetapi makhluk yg bersalut kain kapan seperti pucong. Kelihatan ada kotoran tanah pada lantai dan atas tilamnya mungkin pembawaan dari hantu pucong itu.

Dia mula perasan bahawa rakan-rakan sebiliknya tadi masih di dewan makan tetapi dia terpaksa bergegas ke bilik atas sebab nak buang air.

"Jadi 'mamat' ini hantu lah ye.. pucong!" bisik budak itu.

Cuba teka apa yang budak itu akan buat? Nak lari? Pengsan? Terkencing-kencing? ter... ter... Jawapannya salah. Budak itu terus bersuara.

"Oh nak tidur ngan aku ye.."

Apa yg budak itu lakukan ialah terus menerkam pucong itu dan memeluknya seperti bantal guling. Tanpa rasa bersalah, rasa takut, rasa seram budak itu menganggap jelmaan pucong itu sebagai gurauan semata-mata.

Setelah puas berguling-guling ngan hantu pucong itu kemudian barulah rakan-rakan sebiliknya datang. Seperti tiada apa yang berlaku budak itu lantas bangun mendapatkan kawannya.

"Nak main ngan 'bantal guling' aku tak?" ajak budak itu pada rakannya.

"Mana?"

"Itu mamat pucong tu" sambil menunjuk ke arah katilnya.

Anehnya 'mamat' pucong itu telah bertukar menjadi bantal. Mamat pucong itu telah ghaib dari pandangan. Rakan-rakan sebiliknya berpandangan seketika sebelum satu gelakkan besar di tujukan pada budak itu. Mereka menganggap budak itu sedang bergurau dengan mereka. Atas dasar kawan budak itu cuba merahsiakan peristiwa itu sehinggalah penggal persekolahan tamat kerana khuatir rakan-rakannya berasa takut. Budak itu memang berani, memang berani tidak macam aku.

Berbalik pada kejadian malam itu, perasaan takut, gemuruh dan seram segala-galanya menyelubungi aku. Aku kena tabah menghadapi dugaan ini. Samada ianya hantu, pucong, puaka, jin, setan akan aku reda saja malam itu. Kakiku melangkah untuk membuka kelambu kelabu yg menjadi dinding tidurku tiap-tiap malam. Bayang-bayang tubuh yg jelas terbaring lurus atas katilku harus aku halau kerana itu bukan tempatnya.

Ternyata aku bukan insan yang kuat dan berani untuk bersemuka dengan sebarang makhluk alam lain. Dengan kudrat yg ada aku menyinsing kelambu itu tanpa sempat berfikir apa yang berlaku lepas ini.

Jeng.. jeng.. jeng...

Dengan sepantas kilat aku lakukan untuk membuka kelambu itu sambil mataku tajam memerhatikan bayangan tubuh itu. Mata ku tidak berganjak. Dalam keadaan gelap yang samar-samar aku kaku memerhatikan tubuh itu. Anak mata ku yg kecik kini perlahan-lahan menjadi besar. Aku cuba fokus dengan apa yg aku lihat. Memang sah itu adalah bayangan tubuh manusia tapi secara beransur-ansur hilang di telan kabut malam yang gelap. Aku yg berada di penjuru katil dengan gaya nak terjun tiruk masih tidak percaya dengan apa yg aku nampak. Setelah bayangan itu beransur hilang kini yang tinggal hanyalah bantal bucuk yang menggantikan bentuk tubuh itu.

"Apa yg aku lihat tadi?"
"Tiada"
"Mmm baik tidur"
"Tapi.. nanti dia datang lagi"
"Tak pa hari dah nak siang"
"Itu pucong ke"
"Entah..."



Sumber

2 ulasan:

  1. Belum Pernah Menang Dalam Bermain Poker Online ???
    Atau Ingin Mendapatkan Penghasilan Tambahan Dengan Modal Yang Sangat Minim???
    Segera Daftarkan ID Anda di SmsQQ Yang MerupakanAgen Judi Online Terpercaya

    Solusi Yang Tepat Hanya di www(.)SmsQQ(.)com

    Kelebihan dari Agen Judi Online SmsQQ :
    - Tidak ada settingan apapun dalam permainannya 1000%
    - Minimal Deposit Hanya Rp.10.000
    - Proses Setor dan Tarik Dana akan di selesaikan dengan cepat,tepat dan akurat.Hanya memerlukan waktu 1-2 menit (Jika Tidak Ada Gangguan)
    - Kebanjiran Bonus disetiap Harinya
    - Bonus Turnover 0.3%-0.5%
    - Bonus Refferal 20% (Seumur Hidup)
    -Customer Service bersedia melayani Anda Selama 24 jam dengan pelayanan yang begitu sopan dan ramah.
    - Berkerja sama dengan 4 bank lokal : BCA-MANDIRI-BNI-BRI

    7 Permainan Dalam 1 ID :
    Poker - BandarQ - DominoQQ - Capsa Susun - AduQ - Sakong - Bandar Poker

    Untuk Info Lebih Lanjut Dapat menghubungi Kami Di :
    BBM: 2AD05265
    WA: +855968010699
    Skype: smsqqcom@gmail.com

    Tunggu Apa Lagi Bosku ?

    BalasPadam
  2. Agen Judi MGMCASH88 Online Terbesar Dan Terpercaya Indonesia.
    Bergabunglah Bersama Kami Para Member Yang Setia Di MGMCASH88,
    Bagi Anda Yang Belum mempunyai ID , Silahkan Melakukan Registrasi (Daftar).

    Hanya 1 Rekening Anda Sudah Bisa Bermain Semua Game yang ada DI MGMcash88
    Ini adalah list game yang ada di MGMcash88 :

    - SBOBET BOLA
    - SBOBET CASINO
    - ION CASINO
    - MAXBET
    - TANGKAS 365
    - 368bet
    - SABUNG AYAM
    - CBO855
    Tersedia Game Baru kami Fish Hunter ( Tembak Ikan )

    PROMO BANDAR ONLINE MGMCASH88 :
    -Bonus Depo Bola 50%
    -Bonus Cashback Bola 5% - 10%
    -Bonus Depo Casino 3%
    -Bonus Rollingan Casino 0.7%
    -Bonus Referal Bola 3% MenangKalah teman
    -Bonus Referal Casino 1% MenangKalah teman

    Costumer Service 24 Jam Online :
    Pin BBM : 7B2EC260
    Pin BBM khusus : mgmcash8

    Whatsapp atau nomor sms :
    +66615620266
    YM : mgmcash88

    BalasPadam