Rabu, 3 Disember 2014

Kisah Seram - Kaki Judi


Dunia Seram - 'Aku tak puas hati!!!!!Duit kita dah bayar dia RM900!!!!Apa pun takda!!Paranawei!!!!' luah Yusop pada kawan sehobinya,Sabtu.Menggeleng dia teringatkan sami Tok pekong yang mengenakan pelbagai syarat dan bayaran untuk mengadakan upacara tarik nombor.
Bukan takat duit,masa juga terbuang kerana selepas mengadakan upacara perlu pula menunggu 8 hari.Siap dengan pantang larang lagi.Namun nombor yang hadir cuma kosong kosong kosong kosong kosong (baca: takda nombor naik la tu).Sami tersebut bila ditanya cuma mengatakan dewa-dewa tak mahu bagi.
'Aku pun tak puas hati.Sia-sia aja kita terbongkok-bongkok depan patung botak gendut tu.Satu nombor pun tak dapat.Menyesal pun iye.'kesal Sabtu pula.
'Jadi apa kaedah kita lepas ni?' tanya Sabtu sambil asyik memikirkan nombor-nombor yang cantik susunannya.Ditulisnya 9 sempena RM900.
'Kalau kita jumpa Lebai Junid, macam mana?' jawab Yusop sambil membetulkan cermin matanya.Sabtu menulis 2 pula sempena 2 kanta cermin mata.
'Orang tua tu duduk mana?Lebai ke?Kau tak takut kena tampar ke minta nombor kat lebai?'tanya Sabtu sambil melilau mencari nombor yang cantik berdasarkan keadaan semasa.
'Kat kampung bini aku, nu di Batu 34.Belum cuba belum tau.' Yusop membalas, menyampah mengenangkan sami yang pasti tersenyum mendapat habuan duit, tapi hasilnya ke laut. Sabtu tergelak kecil, ditulis '34' maka lengkaplah 4 digit nombor untuk dibelinya di kedai Toto karang.
'Kita pergi hujung minggu ni' ajak Yusop. Sabtu mengangguk dan menyambar motornya, ke kedai Toto pula di pekan. Nombor yang akan dibeli?9234.
Hujung minggu pun tiba.
Dengan menaiki Pajero Yusop, mereka pun bertolak.Mereka turut disertai seorang lagi kawan sehobi mereka, Bunyamin.
'Macam mana kau kenal Lebai Junid tu?' tanya Sabtu bagi menghidupkan suasana perjalanan yang senyap dari awal tadi.
'Dulu motor aku habis minyak. Waktu tu aku nak ke rumah mertua aku, bini aku bersalin anak aku nombor 3 tu. Ni cerita 5 ke 6 tahun lepas la.Jadi motor aku tu dah habis minyaknya, aku pun menolak lah.Kebetulan waktu malam, aku singgah berhenti di surau Lebai Junid tu. Kebetulan orang tua tu jengah surau nak buat Tahajud malam tu.
'Kau tau apa dia buat? Bila aku kata motor aku habis minyak, dia cedok sikit air tempayan guna tin milo. Disuruhnya aku buka tangki minyak motor. Mula-mula mestilah aku tak bagi, karang rosak pulak enjin aku. Tapi dia senyum aje. Aku entah macam mana buka juga tangki minyak aku, lalu dituangnya air dalam tangki tu.
'Bila aku cuba 'start' motor, eh!!!!!! Hidup enjinnya!!!' cerita Yusop panjang lebar.
'Eh ye ke?Pelik juga dengar cerita kau. Handal orang tua tu. Tu pasal kau ajak kami jumpa dia ni?Oooo' kata Sabtu sambil diangguk Bunyamin.
'Jadi kejap lagi macam mana kita nak bercerita dengan dia?Aku pun serba salah jugak nak cakap terang-terang hajat kita nak minta nombor ni' celah Sabtu.
'Kita tengok nanti macam mana. Kalau ada peluang, kita minta lah. Mana lah tau' senyum Yusop. Perjalanan diteruskan. Yusop kemudian membelok ke kanan.'Kejap lagi sampai la kita ni' kata Yusop tersenyum membayangkan nombor yang mungkin diperoleh nanti.
'Eh, bukan ni dah Batu 35?Kau kata kampung bini kau Batu 34 itu hari? kata Sabtu kehairanan.
'Eh ye ke?Bukan aku kata kampungnya di Batu 35 sini?' jawab Yusop mencebik bibir.
'Aduhhh. Melepas satu nombor.Aku tikam 9234, yang keluar 9235!' tepuk dahi Sabtu mengenangkan nombor ekor yang dibelinya tempohari.Tergelak besar mereka semua.
Pajero kemudian memasuki perkarangan surau Lebai Junid. Bangunan kayu dengan 5 anak tangga batu. Keadaan sunyi sepi.Lalang tumbuh separas tulang kering.
'Aku pun tak tau ada ke tidak orang tua ni di surau tu lagi' jawab Yusop membalas pertanyaan Bunyamin kalau-kalau Lebai Junid ada atau tidak. Mereka bertiga kemudian masuk ke dalam surau. Sawang-sawang lelabah memenuhi alang kayu. Keadaan dalam surau elok tersusun.
'Macam mana ni?Kau tak tau rumahnya ke? Kita ke rumah lebai tu la senang. Segan aku nak tanya nombor dalam surau' gesa Sabtu pula.
'Aku rasa kita tunggu dulu, kejap lagi nak masuk Zuhur dah. Dia mesti datang punya.Alahhh.Mesti punya.' balas Yusop.
'Assalamualaikum' kedengaran suara lembut orang tua di laman surau.
Mereka bertiga memandang ke bawah surau. Tersenyum Yusop. Datang sudah Lebai Junid. Bersalamanlah mereka semua. Peliknya Lebai Junid lebih banyak mengerutkan dahi setiap kali antara mereka bertiga bertanya dirinya. Namun mereka tak pedulikan sangat.
Usai solat. Mereka diminta tunggu hingga habis Isyak. Lebai Junid kemudian berlalu pergi. Dipesan juga kalau mahu buat kopi dan cecah biskut ada bahan-bahannya di stor belakang.
Jam menunjukkan 11 malam. Lebai Junid masih tidak habis lagi berzikir semenjak siap solat Isyak. Jemaah cuma mereka bertiga dan berimamkan lebai. Mereka bertiga terus bertahan sabar. Menunggu peluang.
'Assalamualaikum' laung satu suara dari laman surau.
Dijawab salam serentak oleh mereka semua. Kemudian Lebai Junid turun ke bawah, kedengaran perbualan dalam Bahasa Arab. Lalu dibawa naik ke surau oleh Lebai Junid seorang lelaki yang berjubah dan bertutup kepalanya. Mereka kemudian bersolat sunat secara berasingan.
'Psstt Sop oi, macam mana ni?Dah ada orang lain,segan la kita macam ni' tanya Sabtu berbisik. 'Entahlah, aku pun dah penat menunggu dari tengahari tadi.' jawab Yusop.
'Anak-anak semua...kemari' panggil Lebai Junid kepada mereka bertiga. Memberi isyarat supaya menghampirinya dan lelaki berjubah tersebut.
'Perkenalkan. Ini Syeikh Haji Idris. Kenalan lama saya di madrasah di India dulu.' kata Lebai Junid. Mereka bertiga kemudian bersalaman dengan lelaki tersebut. Terasa halus saja tapak tangan Syeikh tersebut.
'Anta semua cukup-cukuplah berbuat munkar diatas dunia milik Allah ini.Judi adalah haram. Dan semua yang haram adalah neraka gantinya.' tiba-tiba Syeikh bersuara dalam pelat-pelat Arab Melayu.
Mereka bertiga tersentak. Apakah syeikh tahu tujuan mereka ke surau lebai? Macam mana boleh diketahui? dan pelbagai lagi persoalan.
'Dari awal kamu bertiga datang siang tadi aku dah tahu hajat kamu ke mari. Jawapan aku tidak. Tidak ada kuasa aku untuk memberikan kamu kelebihan. Semua rezeki berpunca daripada Allah Taala.' kata Lebai Junid selepas keadaan menjadi sepi.
'Anta bertiga tahukah keburukan berjudi?Kita ini Muslim. Terpilih. Kenapa mahu berseronok dengan benda-benda dosa? Allah tidak suka. Silalah hentikan. Insya Allah selamat' tambah Syeikh tersebut.
Kemudian mereka bertiga ditazkirahkan oleh Lebai Junid sambil sekali sekala ditambah Syeikh Idris. Menjelang jam 1 pagi, Syeikh Idris meminta diri. Selepas bersalaman dan berpelukan sebagai galakan bertaubat, beliau turun dari surau dan menghilang dalam kepekatan malam.
'Kamu tahu siapa Syeikh Idris itu?' tanya Lebai Junid.
'Tak tahu Lebai' balas Yusop.
'Dia dah berumur lebih 300 tahun. Subhanallah. Segala keistimewaan adalah kurnia Allah. Bukan dengan kelebihan yang diberi kita gunakan ke arah maksiat. Tapi kita anggap sebagai pinjaman untuk kita beribadat sebanyak-banyaknya.' terang Lebai Junid.
Mereka bertiga kemudian mengambil keputusan bermalam di surau tersebut. Lebai Junid tidak membantah hajat mereka. Menjelang Subuh, mereka berjemaah bersama. Usai solat, Lebai Junid meminta diri.
Mereka kemudian bergerak meninggalkan surau tersebut selepas jam 7, menuju ke rumah mertua Yusop. Kedatangan mereka
disambut mertuanya. Kemudian mereka bersarapan bersama-sama.

'Ayah, dimana rumah Lebai Junid dalam kampung ni?' tanya Yusop kepada mertuanya.
'Kenapa kamu nak tahu? Lebai Junid dah meninggal waktu raya puasa lepas. Aku sendiri turut jenazahnya ke kubur.' jawab mertua Yusop.
Tersembur keluar sarapan yang dimakan mereka bertiga.
p/s- Firman Allah :
“Adapun jika ia termasuk golongan yang dekat (kepada Allah). Maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta syurga kenikmatan. Dan adapun jika ia termasuk golongan kanan. Maka keselamatan bagimu dari golongan kanan”.(11 Surah Al-Waqi’ah ayat 88-91)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan