Isnin, 17 November 2014

Kisah Seram - Siapa Yang Terajang?


Dunia Seram - Masa dulu, kami sekeluarga tinggal di rumah apartment yang ada koridor yang panjang. Maknanya kalau aku buka pintu hendak keluar rumah, aku kena lalui sebatang lorong yang panjang sebelum sampai ke tangga untuk turun ke bawah. Sepanjang koridor tu ada lah 3 buah rumah jiran aku tu. Kami tinggal di corner unit bermakna kalau kami buka pintu rumah, terus nampak koridor tu sampai ke tangga dan nampak pintu2 rumah jiran kami.

Mak aku ni jenis yang pandai jugak baca2 ayat Quran untuk rawat orang. Tapi ini bukan profession dia, cuma di kalangan keluarga terdekat aja. Satu hari itu, sepupu aku telepon memberitahu yang mak dia (makcik aku) macam ada yang tak kena. Mereka tinggal di rumah apartment di blok yang lain. Sepupu aku kata makcik aku tu macam kurang bercakap. Rambut pun dah tak terurus kusut masai dan makan pun dah tak lalu. Dia pun pernah beritahu anak dia, kadang2 dia macam terpanggil tengok ke luar tingkap rumah dia di dapur (dia tinggal di tingkat 12). Dan bila dia tengok di luar, dia pandang ke bawah dan seolah-olah ada bisikan yang hendak menggerakkan hati dia untuk terjun ke bawah!

Sepupu aku tu bimbang sebab dia kerja balik sampai ke malam, takut kalau apa2 terjadi. Jadi mak aku pun pergi ke rumah makcik aku dan beri makcik aku tu minum air yang telah dibacakan ayat2 Quran. Hari pertama, nampak macam ada kesan positif, tapi makcik aku tu masih lagi ada rasa kacau fikiran dia. Pada hari kedua, mak aku buat shalat dan rawat dia lagi di rumah dia. Keadaan Makcik aku bertambah baik.

Pada hari yang ketiga, mak aku pulang ke rumah sekitar pukul 11:40 mlm selepas merawat makcik aku. Aku masa tu sedang membuat assignment sekolah aku di komputer yang terletak dekat dengan pintu rumah. Bapak aku dan kakak aku sedang duduk di sofa. Mak aku pun ceritakan sikit kisah makcik aku tu. Mak aku cakap mak aku dapat rasakan makcik aku tu macam ada 'terkena'. Seolah-olah macam ada jin yang 'menyerap' ke dalam badan dia. Anak dia pun kalau balik ke rumah, dia rasa macam lain macam aja keadaan rumah dia. Kadang2 macam ada orang teriak nama dia. Dia ingatkan mak dia panggil, tapi bila masuk ke dalam bilik, mak dia sedang tidur. Bilik sepupu aku tu masuk ke dalam bilik dia hendak tidur. Di luar bilik dia dengar macam ada pergerakkan makhluk berjalan2. Mak dia sudah tidur dan dia pun tak berani nak jenguk keluar bilik siapa yang berada di luar itu!

Mak aku cerita lagi yang selepas rawat makcik aku pada malam yang ketiga ini, nampak keadaan dia semakin pulih dan baru dia ada selera nak makan dan tidur pun tak meracau. Sedang mak aku bercerita tu, tiba2 pintu pagar rumah kami bunyi berdentam macam ada orang yang terajang. Bunyinya kuat membuatkan aku terkejut dan secara reflek terbangun dari kerusi aku dan terjah ke pintu.

Aku meneropong di lubang pintu dan tak nampak apa2 di sepanjang2 koridor tu. Aku buka pintu dan tak nampak sesiapa. Pagar2 pintu jiran pun berkunci. Kalau ada orang yang datang dan terajang pintu itu, belum sempat dia lari turun tangga pasti aku dah nampak kelibat dia sebab pergerakan spontan aku terjah ke pintu. Mak aku marah aku sebab 'main bukak pintu' aja sbb mak aku bimbang badan aku ni 'kosong', takut ada pulak benda yang serap ke badan aku. Jam menunjukkan sekitar pukul 12 tengah malam. Siapa yang terajang?!

Sedang kami semua merasa pelik bercampur misteri itu, selang 5 minit kemudian telefon kami berdering. Mak aku jawab dan selepas itu ceritakan pulak pada kami..... Yang telefon itu ialah sepupu aku. Dia baru pulang dari kerja. Dia buka pintu rumah dia. Rumah dia malam2 tu biasanya gunakan lampu tungsten yang berwarna oren. Apabila dia masuk dan membuka kasut, dia terus berjalan hendak ke dapur. Tetapi dia perasaan macam ada seorang wanita duduk di kerusi di ruang tamu menghadap pintu rumah tu sekitar 5-7 meter dari pintu rumah. Dia terhenti sekejap dan merenung wanita tu. Sangkanya macam mak dia. Tapi wanita itu berpakaian serba putih dan wajahnya tidak kelihatan, sbb dia tertunduk ke bawah sambil duduk di atas kerusi itu dan rambutnya pula panjang berjurai ke bawah.Kakinya juga tidak kelihatan kerana diselubungi kain berwarna putih seolah-olah bagaikan orang yang sudah mati dikelubungi kain kapan.

Sepupu aku terus tak jadi ke dapur. Dia masuk ke dalam bilik mak dia dan memang mak dia sedang tidur. Terus dia telefon mak aku menyampaikan cerita tersebut.

Kami semakin merasa pelik dan tercengang. Pintu kami baru diterajang dan kemudian ada lembaga yg menampakkan dirinya kepada sepupu aku. Sampai sekarang kisah ini menjadi misteri bagi diri aku.

Makcik aku sudah sembuh.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan