Rabu, 18 September 2013

Terlangkah Barang

kisah aku yang hendak aku tuliskan disini apabila aku melihat dan merasa kesakitan santau itu walaupun takdelah teruk.Aku bersyukur kerana aku masih dapat bertahan malahan tak sedar pun yang aku nih disantau.Kalau tidak tak tahulah apa yang akan berlaku sekarang.
Setahu aku...aku disantau melalui air.Perkara ini diketahui apabila aku mengunjungi sebuah rumah pengamal perubatan alternatif ini untuk menemani rakan aku yang mempunyai masalah diganggu oleh Cik Pon ( Pontianak).Pada mulanya aku buat rileks dan melihat berbagai ragam orang yang berkunjung ke rumah yang ku gelarkan Pakcik M sahaja.Pakcik ini menolong mengubati orang dengan seikhlas hati.Aku pergi kerumah dia apabila rakanku memberitahu bahawa Pakcik M ini tiadalah selendang ke...pakai baju serba hitam ke...bersetanggi berkemenyan bagai masa mengubatkan orang ke...yang ada hanyalah ayat-ayat doa sahaja...Rumah dia pun dikawasan perumahan teres yang ramai penduduk,maka takdelah aku takut sangat nak pergi.Selalunya kalau dalam tv tuh nak jumpa bomoh ke mesti rumahnya kayu..dalam hutan..hulu..tepi sungailah...(heh..heh...terlebih imaginasi pulak..)



Aku melihat oarng keluar masuk dari rumah Pakcik M itu..tetiba hati aku berdebar nak masuk dan teragak-agak nak melangkah.Bukannya aku tak percaya tetapi aku jadi gentar sendiri.Sapa yang sakit sebenarnya? Rakan aku ke aku..


Rakan aku kehairanan kerana aku seperti enggan nak masuk.Sebenarnya kalau jumpa orang yang sebegini aku khuatir kalau dia dapat membaca perihal diri aku.Heloo...aku nih bukanlah buat perkara yang tak senonoh ye..nak takut-takut pulak.


Tapi aku memang seperti itu.Sentiasa rasa cemas bila sampai ke tempat sebegini.Mengapa ye...Di lain waktu aku akan jelaskan seba aku nak fokuskan cerita pengalaman santau aku..


Akhirnya aku masuk jugak.Aku pun nak tahu macamner dia ubati orang.Macam popular pulak tempat nih.Aku masuk dan melihat muka orang-orang tua disitu."Semuanya muka macam orang sakit,yang betul-betukl sakit pun aku tak pasti"..kataku dalam hati.Aku dan rakan aku nih duduk kat lantai.Ohh...kena tunggu giliran...
Sorry aku tak mention pun aku pergi berapa orangkan...rakan aku yang tak sihat namanya wati,dan rakan lain bernama Amy dan mimi..kitaorang datang ramai-ramai nih bukan aper...takut si Amy nih buat hal plak..sapa nak handle dia kan..jadi bawaklah semua..(sebenarnya yang lain pun penakut jugak,jadi ikut ajelah bila aku nak gi memana..)



Jam menunjukkan pukul 10.30 malam.Kini tiba giliran makcik yang datang berkerusi roda.Aku melihat dengan penuh minat.Nape sampai makcik nih berkerusi roda?tak boleh gerak langsung dan terpaksa dipapah oleh anak lelakinya untuk meletakkannya di bawah berhadapan dengan Pakcik M dengan mukanya menahan kesakitan.....
Aku memasang telinga...
Pakcik M seperti biasa bertanya soalan yang general " masalah apa ye makcik..boleh saya tolong.."
Makcik tadi hanya membalas mengatakan bahawa kakinya langsung tidak boleh bergerak dan lumpuh selama dua tahun dan apabila pergi ke hospital doktor tidak mampu berbuat apa-apa dan hanya boleh mengesyorkan makcik itu pergi merawat dengan kaedah traditional kerana dah beribu duit makcik tu habis untuk mengubati..juga tak kurang juga pergi ke seluruh negeri untuk mencari penawar.Aku terdengar dan terperanjat bahawa makcik tuh datang dari Alor Setar,Kedah...jauh tuh kalau nak datang sini...kat Selangor nih..kerana makcik tuh mendapat info bahawa Pakcik M boleh menolong..Pakcik M hanya tersenyum dan menyatakan bahawa dia hanya boleh menolong dan segala urusan sembuh menyembuh nih diuruskan oleh Allah S.W.T dan sebagai hambaNya kita hanya berusaha untuk ke arah kebaikan.



pakcik M memandang seketika dan kemudian memejamkan mata sambil membaca petikan ayat suci al-Quran yang tak salah aku surah al-ikhlas..sambil merenung kakinya...


Pakcik M mula menghalakan telapak tangannya ke arah Makcik itu tanpa menyentuhnya dan dari atas turun perlahan-lahan hingga ke hujung kaki.Pakcik M itu memulakan bicaranya..


" Saya ingin bertanya kepada Makcik..pernah tak makcik menyapu laman rumah makcik sebelum makcik jatuh sakit nih?'Serius sahaja bunyi soalan yang diajukan oleh Pakcik M


Dahi makcik dan anak lelakinya berkerut-kerut.cuba mengingati sesuatu tetapi hampa.Makcik itu menjawab " Makcik rasa takde..dan dah lama sangat dan dah tak ingat dah.." keluh makcik itu.


Pakcik M itu terdiam.Kemudian Pakcik M itu menghela nafas dan berkata.


"macam inlah makcik,sebelum Makcik jatuh sakit nih...makcik ada menyapu di laman rumah kan..dilaman rumah makcik nih lapang dan ada banyak pasu bunga..ada banyak bunga kertas..macam-macamlah....Makcik sakit ini sebab makcik dah jauh sangat menyapu hingga mengganggu tempat orang.Jelas Pakcik M.


Anak lelaki memandang penuh hairan kepada Pakcik M seraya berkata " Apa yang pakcik kata memang betul sebab Mak memang suka tanam bunga dan bunga kertas memang banyak.Pakcik M pun baru lihat mak saya dan saya..tolonglah Pakcik,ceritakan dengan jelas lagi..."balas anak Makcik tu...


Pakcik M memandang mereka dan terdiam..menyambung ceritanya..."kamu jangan takut ye..dan sebelum pakcik cakap nih..kamu mesti sabar.."


"Sebenarnya ada orang tanam benda dekat laman rumah kamu nih.Dia dengki Mak kamu bersenang lenang dan boleh menjaga laman dan nampak mewah.Bila mak kamu menyapu dan terlangkah benda tu..syaitan itu masuk dan bergayut kat kaki mak kamu nih..Juga mak kamu ada termasuk kawasan tempat pontianak duduk.Ada tak pokok besar ketapang depan rumah kamu??tapi tak dekat sangatlah dengan rumah kamu ni.Pakcik nampak mak kamu sapu sampai sana.Dia marah...sebab tuh mak kamu bertambah sakit....Masa kamu dan mak kamu masuk..Pakcik dah nampak setan tuh dah.Sekarang mak kamu...rasa ape sekarang nih???'tanya Pakcik M.


"makin sakit...baru saya ingat..memang saya ada pergi menyapu ke tepi pokok ketapang itu..dan dua hari selepas itu rasa sengal-sengal dan sakit kemudian sampai macam inilah tak boleh bangun..benda itu berlaku dah lama dah tapi apa yang Pakcik nih cakap betul..mak terlupa..."rintih Makcik tua tuh.


Pakcik M terdiam dan mengenggam penumbuk dan mendekatkannya ke mulutnya sambil terkumat kamit..Pakcik M berkata " insya ALLAH..saya cuba sedaya saya dan kita bersama-sama berdoa agar ALLAH menyembuhkan kerana sesungguhnya ALLAH maha penyayang.." Kata Pakcik M lembut..


Aku masih melihat kejadian ini.Tiba-tiba terlihat olehku Pakcik M bangun dan meminta supaya hadirin berganjak jauh sedikit.Meminta anak Makcik tadi membantu ibunya meluruskan kaki..Pakcik M sekali lagi menghalakan telapak tangannya ke ubun-ubun makcik tadi sambil membaca Bismillah dengan jelas....dan tidak menyentuh hanya melaluinya dan jaraknya 30cm dari tubuh makcik itu...


Aku berdebar-debar.Semua hadirin terpaku melihat.Pakcik M membaca surah -surah dengan jelas dan perlahan-lahan mengerakkan tangannya menuju ke bawah.Badan makcik tadi bergerak-gerak seperti terkena renjatan elektrik.Bila saat tangannya sampai ke paha...Kelihatan Pakcik M mula menekankan bacaan sambil tangannya mengeletar...anak Makcik tuh jadi cemas apabila terdengar tangisan Maknya yang mula ingin meraung.Segera Pakcik M menegah anaknya dari mendekati Makcik itu dan semakin laju henjutan tubuh makcik itu seolah-olah ada sesuatu yang mengoncangkannya.....meraung makcik itu meanakutkan aku dan kawan-kawan aku..Pakcik M berhenti lama di lutut Makcik tadi dan mula berpeluh..masih menbaca ayat-ayat suci..perlahan-lahan bergerak menuju ke ibu jari kaki makcik tersebut..Isteri pakcik M pula telah bersedia menunggu arahan dari Pakcik M dengan memegang sebiji botol kosong..beberapa kali aku terdengan dengusan Pakcik M semasa membaca ayat-ayat suci Al-Quran.Tone suaranya juga berubah-rubah.Tiba-tiba bulu romaku meremang..Aku seram dan cemas sekejap..Dengan secepat kilat Pakcik M mengambil botol kosong dari tangan isterinya dan memasukkan angin atau sesuatu yang tidak dapat dilihat di dalam botol.Tangisan makcik itu juga reda..Pakcik M meminta satu cawan air kosong dari isterinya untuk diberi minum kepada makcik itu...selepas Pakcik M membacakan ayat suci dan menghembuskan nafasnya ke arah air dan meminta Makcik itu membaca Bismillah dan minum dengan sekali teguk.Pakcik M meminta isterinya memberikan sebotol air dan sebiji limau purut.Limau purut itu dibelah ke 4 bahagian dan Pakcik M memerah air dari Limau purut itu masuk bercampur dengan air dalam botol.Pakcik M meminta anak makcik itu mengambil air itu dan menyapukannya ke kaki makcik itu sambil menbaca al-fatihah dan anak makcik itu segera melakukannya....Sesudah selesai pakcik M meminta makcik itu mengerakkan ibu jadi kakinya..


Buat pertama kalinya...cubaan Makcik itu menggerakkan ibu jari kakinya amatlah payah kerana makcik itu mengatakan dia telah lumpuh dan tidak mungkin tetapi apabila anaknya mendesak ibunya dan ternyata.....subhanallah...BOLEH bergerak walaupun amat lemah !!!


Aku terbeliak..anaknya makcik itu ternganga...dan mkcik itu bagaikan tidak percaya...Makcik itu menangis tanda gembira....Anaknya menucapkan syukur ke hadrat ALLAH S.W.T kerana meberikan kekuatan untuk ibunya yang sekian lama menanggung azab...suasana jadi terharu seketika kerana makcik itu masih menangis gembira dan cuba lagi untuk bangun tetapi ditegah oleh Pakcik M.Pakcik M membacakan ayat suci pada air kosong untuk dibuat minum...dan memberikan sedikit nasihat dan tips kepada makcik itu supaya dapat kembali sihat...


Sumber

Tiada ulasan:

Catat Ulasan