Rabu, 18 September 2013

Pengalaman Melancung

'

.....Saya dan teman wanita saya merangkap Joan isteri saya sekarang merancang percutian bersama di 'sana'.Kami memerlukan cuti sebagai satu cara untuk mendapatkan inspirasi setelah penat bekerja dan membuat benda yang sama.Saya bekerja sebagai pengurus restoran keluarga saya dan Joan menguruskan perniagaan keluarganya dan kami jarang dapat bersama waktu itu. Kami sudah lama tidak bercuti...uhhh cuma hari Krismas saja. Tapi itu pasti lainkan?

Joan mencadangkan kami pergi ke kawasan pedalaman di 'sana' jauh dari negara kami Australia. Saya pada mulanya memikirkan Joan pasti akan mengajak kami pergi ke London,Paris atau tempat-tempat yang klise bagi kebanyakan orang yang mahukan percutian yang memuaskan dan memandangkan kami agak mampu daripada segi kewangan,buatkan saya terfikir Joan akan menghabiskan duit saya dengan bercuti ditempat-tempat mahal...haha.

Tapi ini yang membuatkan saya semakin menghargai kehadiran Joan disisi saya. Pemikirannya memang agak berlainan berbanding mana-mana wanita lain. Ya dan saya bersetuju dengan cadangannya itu.

Kami tidak menggunakan mana-mana khidmat agensi cuma merujuk pada teknologi seperti GPS, Blackberry milik Joan dan bersiap dengan cek pengembara serta kad kredit milik saya....'

Once we arrived there....to make the story short

'.....Ini mungkin disebabkan kali pertama kami menggunakan cara meredah sebegini saja, dan Joan tidak 'update' GPS miliknya,kami sampai entah dimana. Oh ya,kami menyewa kereta waktu itu memandangkan lebih mudah dan tidak memeningkan kepala memandangkan saya tidak mahir teknikal.

Kami sampai disebatang jalan tanpa tar pada jam 7 malam tak silap.Nampak seperti sudah lama tidak digunakan orang jalan tersebut.Seingat saya sebelum kami sampai dikawasan tersebut,cuma 3 buah bangunan saja yang kami nampak.Sebuah rumah mobil, sebuah rumah tinggal dan sebuah gereja lama.Jadi ini sudah pasti kami sampai dikawasan yang jauh daripada komuniti.

Joan mencadangkan kami terus memandu kedalam.Saya pada mulanya membantah dan mahu berpatah balik.Tapi kemudian atas sebab yang saya sendiri pun tak pasti terus menekan pedal minyak melalui jalan tersebut.

Hanya pokok-pokok tua dan sekali sekala binatang rhodensia kelihatan.Joan tiba-tiba menjerit mengatakan ternampak cahaya didepan sana.Kami terus memandu dan nampak sebatang jalan dikiri.Joan meminta kami memandu sampai ke tempat cahaya tadi.

Kami sampai di sebuah rumah besar.'Kruyzz Inn' nama untuk sebuah rumah tumpangan.Bangunan dengan gaya binaan lama.Tersangat lama.Joan mengajak saya keluar dan menjengah kedalam.

Saya menolak daun pintu.Keriut besi pintu kerana berkarat.Dalam ruang dalam,saya tak nampak sebarang peralatan moden.Walau dawai tembaga sekalipun.Pelik.Kalau begitu mana datangnya bekalan elektrik pada lampu rumah ini?

Kelihatan tong-tong kayu berisi arak dibahagian belakang.Seorang lelaki tua merenung kami didepan bar.Beliau lalu melambai-lambai kearah kami.Memanggil menghampiri dirinya.

Joan menarik tangan saya.Saya sebenarnya tergamam pada waktu itu kerana rasa pelik.Dimana sebenarnya kami sekarang?

'Kamu berdua tidak perlu bermalam disini'kata lelaki tua itu.

'Tapi bukankah ini rumah tumpangan?boleh saya berjumpa dengan pengurus?'balas Joan.

'Puan Pengurus tiada disini dan tidak akan berada disini.Saya minta kamu segera keluar dari sini'tegas lelaki tua.

'Maaf,tapi kami perlukan sebuah bilik'jawab saya sebagai menyebelahi Joan.

'Maaf tuan yang budiman,tapi bukanlah masanya sekarang dan saya mendoakan tidak terlalu cepat'kendur kali ini suara lelaki tersebut.

'Apa maksud tidak terlalu cepat?beginikah cara melayan orang?'suara Joan mula meninggi.

Saya menarik Joan keluar sambil memohon maaf pada lelaki tua tersebut.Joan memarahi saya kerana tidak bertegas sedangkan pada fikirannya kami perlu mendapatkan tempat bermalam pada waktu itu.

Saya tidak menjawab kerana berasakan perlu keluar dari situ seberapa segera.Sebaik membuka daun pintu untuk keluar,kami melihat puluhan batu nisan berceracak.Patung Virgin Marry yang patah bahagian tangannya seolah merenung kami.

Suasana menjadi sunyi.Rumah tumpangan hilang bila saya menoleh kebelakang.Tiada.Berganti ratusan batu nisan.Banyak nisan yang patah dan ada juga bentuk kubur yang saya tidak pernah tahu.

Joan terus memeluk saya sambil menjerit ketakutan.Saya terkaku.Kami berdua berpelukan hampir sepuluh minit.

Setelah mendapatkan kekuatan dan kesedaran,saya menarik Joan ke kereta kami.Mujurlah kami berjaya keluar dari situ dengan selamat.

Kami terus memandu sehingga sampai ke rumah mobil yang dilihat pada awal perjalanan tadi dan berhenti.Pemiliknya seorang negro.Tersenyum dan bertanya samada kami sudah terjumpa 'Kruyzz Inn'?

Beliau mengajak kami masuk dan menghidangkan kopi panas.Katanya selalu saja ada orang asing yang mendakwa masuk kekawasan rumah tumpangan misteri yang sebenarnya memang tidak pernah wujud.Kecuali kuburan lama yang sudah ditinggalkan sebelum zaman Renaissance lagi.

Joan masih tidak melepaskan saya dari pelukan....'

I dont know if we really encountered with something that can be considered as paranormal or spirit or maybe something that modern science cant tell.But I still remember the 'Kruyzz Inn' logo.With 2 crows each side and a torch in the middle,with '1654' year.Also now I know what are the meaning of not too early as been told by that old guy...You sure know what does he mean it now...Not to die too soon



Sumber

Tiada ulasan:

Catat Ulasan