Selasa, 21 April 2015

Kisah Seram - Pengalaman Mistis di Gunung Watu

oleh: Akbar Wahana


Penulis dan Kawan-Kawan di Gunung Watu

Dunia Seram - Sepintas lalu, perbukitan yang terletak di Desa Seseh, Kec. Gemawang, Kab. Temanggung, tak jauh beda dengan perbukitan daerah lainnya. Namun di balik semua itu, ternyata di lokasi perbukitan yang dikenal oleh masyarakat setempat dengan nama Gunung Watu ini, terdapat komunitas makhluk halus yang luar biasa dan sangat peduli dengan kelestarian lingkungan.
Pengalaman ini berawal pada bulan Februari 2004, ketika Misteri bersama rekan sebanyak sepuluh orang mengadakan touring ke Desa Seseh. Selain kami sudah jenuh dengan keramaian Yogyakarta, juga dikarenakan pada bulan itu bertepatan dengan musim panen di Desa Seseh. Jadi sekalian membantu hasil kebun di perkebunan orang tua salah seorang teman.
Setelah hari pertama dan kedua kami sibuk memanen kopi, pada hari ketiga Misteri dan rombongan merencanakn kembali ke Yogyakarta. Sebelum pulang, pada pagi harinya kami berkeinginan melakukan pendakian ke puncak Gunung Watu. Selain dikarenakan keindahan pemandangannya, juga karena banyaknya cerita mistis yang beredar di seputar Gunung Watu. Hal inilah yang membuat Misteri penasaran untuk membuktikan kebenarannya.
Dengan persiapan seadanya, kami berangkat menuju puncak Gunung Watu. Menjelang puncak bukit, kami singgah di pondok milik Hijib Wahyudi, 23 tahun, yang memiliki sedikit kelebihan supranatural, sekaligus memintanya menjadi pemandu. Kebetulan Hijib sedang tidak berkebun.
Sepuluh menit perjalanan, kami sudah di Gunung Watu. Sebelum melihat-lihat keadaan sekitar, Hijib Wahyudi mengajak rombongan untuk berziarah ke makam Mbah Setro Pati, penghuni pertama Desa Seseh. Menurut sejarah, tokoh ini dulunya adalah seorang Senopati Perang beragam Islam yang berasal dari Keraton Surakarta. Dikarenakan keadaan kerajaan yang kacau balau, Mbah Setro Pati memilih mengasingkan diri menyingkir dari kerajaan dan mengembara ke arah barat utara. Hingga akhirnya sampailah dia di hutan belantara yang sekarang dikenal dengan nama Desa Seseh.
Di tempat ini Mbah Setro Pati melakukan babad alas, yang dalam prosesnya banyak mengalami gangguan dari makhluk halus. Makhluk halus itu dipimpin oleh rajanya yang berwujud siluman ular naga bernama Naga Pratala.
Dengan kesaktian yang dimilikinya, Mbah Setro Pati berhasil memenangkan pertarungan dengan raja siluman penguasa hutan tersebut. Akhirnya, Naga Pratala dan rakyatnya takluk dan mengabdi kepada Mbah Setro Pati.
Semakin lama, semakin banyak pendatang yang ikut tinggal di Desa Seseh, sehingga menjadikan desa tersebut ramai. Kepada penduduk sekitar, Mbah Setro Pati mengajarkan agama Islam dan seni bercocok tanam. Setelah usia lanjut, dia wafat dan dimakamkan di atas Gunung Watu. Konon, Mbah Setro Pati tetap mengawasi penduduk Desa Seseh dari alam gaib Gunung Watu.
Sumber lain menyebutkan, Mbah Setro Pati wafat setelah bertarung hebat dengan Mbah Demang penguasa Desa Srumbung, desa tetangga. Hingga sejak saat itu dipercaya bila antara kedua desa tersebut ada warganya yang melangsungkan pernikahan antara desa, maka akan mengalami perceraian.
Menurut warga sekitar, pada malam-malam tertentu, sering terlihat cahaya kuning kemerahan muncul dari aera makam Mbah Setra Pati. Sugiyanto Tukul, 22 tahun penduduk setempat, memberi kesaksian, ketika dirinya sendang mencari rumput di sawah dari arah makam Mbah Setro Pati muncul cahaya kuning menuju langit, disusul datangnya cahaya merah dari Desa Srumbung. Kedua cahaya tersebut terlihat bertabrakan di angkasa. Melihat peristiwa tersebut, dirinya bergegas pulang ke rumah.
Informasi yang Misteri peroleh dari Hijib Wahyudi, walaupun kedua tokoh sakti tersebut telah wafat, tetapi ilmu mereka masih bertempur di alam gaib hingga saat ini. Konon, hal itulah yang sering terlihat  oleh warga sekitar berupa penampakan cahaya merah dan kuning yang bertabrakan di angkasa.
Hari itum, ketika perjalanan kami sampai di makam Mbah Setro Pati yang kondisinya kurang begitu terawat, aura mistis mulai menyengat. Misteri beserta rombongan dipimpin oleh Hijib langsung mengadakan kontemplasi. Sesaat aura mistis terasa mengental. Namun sayang, rupanya Mbah Setro Pati belum kepareng untuk hadir di hadapan kami, yang tampak hanyalah kabut putih pekat.
Penerawangan lalu kami alihkan pada gundukan tanah di samping makam. Dalam alam batin terlihat, suatu ruangan besar bergaya Jawa Kuno, dengan peti berukir di tengah ruangan yang berisi beberapa benda pusaka yang dahulu menjadi piandel Mbah Setro Pati. Ada juga puluhan batu akik yang ikut manggon di tempat tersebut. Juga terlihat Qur’an Stambul dengan khodam lelaki bersorban putih yang menurut penerawangan berkaromah untuk kekebalan, keselamatan, dan penyembuhan.
Pusaka berikutnya yang terlihat adalah Pecut Kencono, dengan khodam lelaki gagah berpakaian Warok Ponorogo. Sedangkan benda lainnya berwujud keris luk tujuh berkhodam lelaki berpakaian Jawa dengan penampakan agak samar.
Setelah bersopan santun dengan para wulucumbu Mbah Setro Pati, uluk salam pamit kami ucapkan. Wujud fisik Mbah Setro Pati sendiri, kami ketahui dari kemampuan gaib Hijib yiatu berupa seorang lelaki tua berpakaian pendekar silat dengan baju dan celana hitam serta mengenakan ikat wulung di kepalanya. Sayang kami gagal berdialog dengannya.
Perjalanan kami lanjutkan ke suatu tempat yang bernam Watu Gunung yaitu sebuah batu hitam besar seukuran mobil truk, terletak kurang lebih 30 meter dari lokasi makam Mbah Setro Pati. Dari atas Watu Gunung, kami menikmati keindahan alam pagi Desa Seseh dengan sempurna.
Entah kenapa, tiba-tiba Misteri merasakan undangan yang kuat dari gaib tempat tersebut. Akhirnya, berdua ditemani Hijib, Misteri melakukan kontemplasi. Hadiah bacaan surat Al-Fatihah kami haturkan kepada gaib tempat tersebut.
Sesaat gelap, cahaya putih menerpa kening penulis. Lalu terlihat sebuah bangunan kuno yang seni arsitekturnya bergaya Jawa Kuno dan agak lebih kecil dibandingkan bangunan gaib yang terdapat di makam Mbah Setro Pati.
Uluk salam pun dihaturkan. Di hadapan Penulis kini berdiri sesosok macan putih, yang penampakannya sedikit demi sedikit berubah menjadi lelaki tua gagah, berpakaian ala pendekar silat, dengan baju hitam tanpa kancing dan celana komprang hitam setinggi betis.
“Ada keperluan apa cucu berdua datang ke sini?” sapa sosok itu, ramah.
Kami pun memperkenalkan diri serta mengemukakan maksud tujuan kami.
“Isun, Ki Macan Putih. Isun terkesan melihat cucu berdua datang ke tempat ini, dengan penuh kesopanan.”
Matur nuwun, Ki. Sudah merupakan seharusnya kami yang lebih muda untuk menghormati para sesepuh di sini!” jawab Hijib, takzim.
“Mohon maaf, Ki. bila Aki berkanan, siapakah sejatinya Aki?” sambung Misteri minta penjelasan.
“Isun adalah salah satu makhluk Allah, yang bertugas menjaga kelestarian alam sekitar Gunung Watu, di bawah pengawasan Kanjeng Gusti Setro Pati. Anak buah isun, meliputi wadya bala makhluk halus daerah wilayah ini. Isun sedih, melihat bayak penebang liar yang semena-mena merusak hutan, hingga menjadi terganggu keseimbangannya.”
Sejenak Ki Macan Putih tampak menarik nafas, dan raut mukanya terlihat sedih.
“Tolong cucu berdua sampaikan pada mereka, bila tidak berhenti merusak alam, jangan salahkan kalau kami memberikan hukuman dengan cara kami. Tunggulah saatnya, bencana besar sebentar lagi akan melanda negeri. Segeralah bertobat, eling lan waspada!”
Selesai memberi wejangan, sosok Ki Macan Putih kembali menjadi seekor macan. Disertai auman dahsyat, dia kemudian menghilang. Misteri pun tersentak dan kembali menyatu dengan alam dimensi nyata. Setelah itu, kami mengucap salam perpisahan dan mengakhiri kontemplasi.
Setelah menikmati pemandangan alam, perjalanan kami sudahi. Karena matahari semakin tinggi.
Di tengah perjalanan pulang dari Temanggung menuju Yogyakarta, Misteri banyak merenung, teringat petuah Ki Macan Putih. Alam telah jenuh dengan tingkah manusia, dan saatnya alam menunjukkan kekuatannya.
Kapan saat itu tiba? Mungkin semuanya telah terwujud dengan bencana yang melanda di berbagai belahan bumi Nusantara? Misteri bergidik ngeri mengingat hal tersebut. Sungguh, perjalanan yang begitu terkesan.
Dimuat di Majalah Misteri edisi 373 05 Mei 2005- 19 Mei 2005

Credit:Sumber

1 ulasan:

  1. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua, Sengaja ingin menulis
    sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang
    kesulitan masalah keuangan, Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa
    Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar
    1M saya sters hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa
    melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu
    dengan KYAI SOLEH PATI, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari
    saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SOLEH PATI
    kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan
    penarikan uang gaib 4Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti
    dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 4M yang saya
    minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya
    buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada.
    Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya
    sering menyarankan untuk menghubungi KYAI SOLEH PATI Di Tlp 0852-2589-0869
    agar di berikan arahan. Supaya tidak langsung datang ke jawa timur,
    saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sangat baik,
    jika ingin seperti saya coba hubungi KYAI SOLEH PATI pasti akan di bantu Oleh Beliau

    BalasPadam