Selasa, 30 Julai 2013

Si Kecil Penunggu Villa

 
Hai kenalin gue Kia, sebenernya sih udah lama jadi silent reader di sini, cuman baru sempet share sekarang hehehe.

Langsung aja ya, ini kejadian baru pas liburan Desember kemarin, gue sama teman-teman SMP nginep di villa salah satu teman gue, sebut aja Hangga. Kita nyampe di vila itu jam 10 pagi, dan begitu masuk, wusss... hawanya tuh langsung ga enak, padahal pas di halaman hawanya nggak gini. Gue tanya teman-teman, mereka ternyata ga ngerasain, wah gue merinding sendiri deh. Tapi setelah itu kita langsung beres-beres, masak, makan, dan main-main di halamannya, seketika gue pun lupa sama perasaan takut gue sebelumnya.

Hari menjelang petang, sebelum benar-benar gelap, kami kembali ke vila. Begitu masuk, perasaan itu kembali lagi. Auranya langsung berbeda, tapi gue berusaha santai seperti teman-teman gue yang tidak merasakan apapun. Jam 8 malam, kami kembali ke halaman untuk menyalakan api unggun, yah... yang namanya liburan rasanya nggak lengkap tanpa berapi unggun ria, hehe... Pas api unggun, gue ngerasa kita diperhatiin terus, tapi lama-lama gue kebawa suasana seru kumpul bareng teman-teman gue dan akhirnya perasaan seram itu terlupakan.

Jam 11 malam kita menyudahi acara api unggun, tapi sebelum tidur kita beresin dulu bekas-bekas sampah makanan dan serbuk-serbuk kayu sisa pembakaran. Saat sedang beres-beres, ga sengaja gue melihat ke arah pohon, dan disana ada seorang anak perempuan kecil melihat ke arah gue dengan tatapan kosong, wajah pucat pasi, berbaju putih panjang, itu serem banget. Wajahnya kayak boneka, matanya ituloh, kayak orang ngelamun dan wajahnya pucettt banget.

Gue langsung membatu waktu itu. Gak sanggup gerak, apalagi teriak, gue cuman bisa ngeliatin anak itu seakan terhipnotis. teman-teman gue yang nyadar keanehan gue langsung ngeruminin gue. Dalam hati gue pengen banget teriak dan nunjuk hantu anak kecil itu, gue pengen teman-teman gue juga liat, tapi mereka biasa aja, gak bisa melihat anak itu, dan gue masih gak bisa bergerak.

Lama-lama badan gue terasa melayang dan pandangan gue kabur. Ya, gue hampir pingsan, tapi gue masih bisa ngerasain bahwa gue dibopong teman-teman dan dibawa ke kursi panjang di teras villa. Di sana gue bisa denger perkataan mereka, gue pengen banget bangun dan bilang ke mereka bahwa kita sedang diawasi sama hantu anak kecil, tapi gue bener-bener ga kuat untuk bangun. Tapi lama-kelamaan akhirnya gue kuat dan berhasil duduk. teman-teman gue langsung nanyain apa yang tadi gue liat.

Begitu gue mau cerita, tiba-tiba anak kecil itu muncul lagi di antara teman-teman yang sedang ngerumunin gue, seakan ngelarang gue buat nyeritain keberadaannya. Gue kaget banget dan sama seperti sebelumnya, ga bisa gerak, dan ambruk. Gue sempet ngerasa teman-teman gue semuanya makin panik, tapi setelah itu semuanya bener-bener gelap dan gue pingsan total.

Paginya gue sadar dan udah berada di kamar villa. Perasaan takut gue hilang sama sekali. Cuman pusingnya masih tersisa. Kami memutuskan untuk pulang hari itu juga. Setiap teman gue nanya, gue ga pernah mau jawab karena gue ngerasa anak kecil itu nggak mau gue cerita ke teman-teman gue.

Tapi sepertinya Hangga tau, dia minta maaf ke gue dan bilang, anak itu memang penunggu villa sejak lama, mungkin karena gue dan teman-teman gue baru pertama ke sana, anak itu merasa asing dan harus mengawasi kita. Dan Hangga bilang, karena gue kurang beruntung, jadilah gue yang bisa melihat dia. Ah, ada-ada aja.

Tapi setelah kejadian itu semua aman kok, kembali seperti semula, gue ga pernah liat begituan lagi. Ah, semoga jangan lagi-lagi deh. Oke, sekian, maaf kalau ceritanya berbelit-belit ;)
 
 

3 ulasan: