Isnin, 19 Ogos 2013

Cerita Seram Bunian

 Kampung Bunian -


 SUNGAI Rompin bukan saja tersohor dengan udang galah dan puluhan spesies ikan air tawar tetapi menempatkan pelbagai spesies hidupan bercengkerang seperti kepah, kupang dan siput.

Mencari hidupan ini sebagai mata pencarian atau dijadikan lauk nasi bukan saja digemari penduduk setempat, sebaliknya mengundang orang luar.

Hujung minggu, Sungai Rompin dikunjungi pengunjung sejauh Labis, Johor Bahru, Melaka, Seremban dan Negeri Sembilan semata-mata mencari spesies hidupan yang boleh dimakan.

“Kau tak pernah ke sana?” kata Wan Man kepada Busu yang sekian lama menetap di Kampung Kijing dekat Marang, Terengganu.

“Aku tak pernah cari itu semua. Lagipun aku hanya minat memancing di Kuala Ibai...itu saja,” celah Busu.

“Kalau macam itu kau ikut aku ke Kuala Rompin,” balas Wan Man.

“Tak jauh dari sini, lima atau enam jam memandu sampailah kita. Berbaloi ke sana,” kata Wan Man lagi.

“Banyak udang galah kat sana. Dengan membaca Joranpun kita dah tau macam mana hebatnya udang galah Rompin,” balas Busu.

Busu bersetuju mengikut Wan Man. Kepah yang dikutip Busu dan Wan Man besar-besar belaka. Hitam berkulit keras, malah terdapat kulit kepah yang sudah berlumut hijau. Tanda betapa lama kepah itu yang sudah bersarang di perdu buminya.

Memang kepah di Sungai Rompin menghuni kawasan berselut dan berpasir seperti itu.

Wan Man terus mengutip dan Busu pula leka mengorek pasir dari satu kawasan ke satu kawasan yang lain.

“Kalau tidak terpisah, jumpa kat kereta pukul 5 petang,” balas Wan Man.

Busu mengangguk dan bersetuju. Banyak kawasan yang diteroka mereka.

Wan Man tidak muncul jam 5 petang seperti dijanjikan. Jam 6 petang juga tidak kelihatan kelibat Wan Man. Keadaan itu meresahkan Busu.

“Dia datanglah sekejap lagi...” bisik hati kecil Busu menyedapkan dirinya sendiri.

Hari keenam Wan Man tidak muncul benar-benar membimbangkan Busu. Sejak enam hari itu juga usaha mencari Wan Man dipergiatkan.

“Banyak kepah kat situ,” kata Wan Man.

Busu masih bingung dengan kelibat Wan Man yang tidak ditemui. Usaha digerakkan mencarinya. Tanpa diduga dan disangka pada hari ketujuh, Wan Man muncul dengan keadaan sihat dan tersenyum. Dia tidak pula kelihatan letih atau ada tanda calar-calar di tubuh. Ilmu apa yang dipakai dimiliki oleh Wan Man, fikir Busu.

“Sedang aku leka mencari kepah bersaiz pinggan kecil, aku terserempak dengan empat anak gadis berkemban sedang mandi di muara Sungai Puteri, tempat aku mencari kepah tu.

“Terkejut juga kerana pada masa sekarang, mana ada lagi anak gadis mandi di sungai dan berkemban,” cerita Wan Man.

“Habis tu,” celah Busu ingin mengetahui lebih lanjut.

“Empat gadis tu, tunjukkan lagi aku tempat iaitu lubuk kepah yang lebih banyak dan lebih besar. Dengan aku berjanji akan memberikan sebahagiannya kepada mereka,” cerita Wan Man.

“Apa lagi aku bagi dan mereka mengajak aku ke kampung dan rumah mereka. Setiap seorang mengajak berkunjung ke rumah mereka. Aku dihidangkan dengan pelbagai lauk-pauk dengan kepah yang aku ambil, mereka memasaknya.

“Aku juga dibawa berjumpa dengan ketua kampung dan penduduk di situ. Semuanya ramah-ramah belaka. Keesokannya aku dijamukan dengan pelbagai kuih-muih dan tarian tradisional. Termasuk gendang tradisional

“Habis apa kau buat?” tanya Busu minta kepastian.

“Kau tahu minat aku. Selain memancing, aku juga suka bergendang, Apa lagi aku belajar dengan anak-anak muda di kampung itu. Keadaan itu menyebabkan aku leka,” katanya.

Permainan gendang tradisional dan mempelajari muzik-muzik tradisional menyebabkan Wan Man semakin leka. Selain kelekaan mencari kepah bersaiz besar, Wan Man juga seronok bergendang.

Bakat yang ada pada diri Wan Man juga sangat digemari dan disenangi pemuda di kampung itu. Hinggalah menyebabkan ketua kampung mempelawa Wan Man untuk bermalam saja di kampung itu. Malah ketua kampung mengajak menetap lama di situ.

Suatu petang hampir senja, Wan Man keluar berseorangan dan melaung-laung nama Busu. Wan Man baru sedar yang dia tersesat di kampung orang bunian yang terletak di Kampung Sungai Puteri dekat Sungai Rompin. Memang dia leka mencari kepah bersaiz besar.

Berita kepulangan Wan Man heboh diperkatakan orang. Dia yang disangka hanyut dibawa arus, pulang dengan sihat. Busu cukup gembira mendengar berita itu.

Wan Man terus mengorak senyuman. Di hatinya, terngiang-ngiang untuk kembali ke Sungai Puteri untuk bertemu semula empat gadis itu sambil bermain gendang dan mengalunkan muzik tradisional. Minatnya itu tidak akan dihentikannya



Sumber

1 ulasan:

  1. tanya orang kg tuh " Tuan puteri qokok john ada jual tak ?"

    BalasPadam