Isnin, 13 Oktober 2014

Kisah Seram - B10 KISAH SERAM & MISTERI DARI MUZIUM MELAKA

KISAH 1

Kejadian ini berlaku di salah satu muzium di negeri Melaka. Muzium ini berbentuk kapal, pada masa itu aku kena stay up. Sudah 3 hari bahagian atas di tutup. Nak repair and nak ubah letak cara patung-patung dan repair lighting.
Aku sebagai kurator, nak tak nak kene tunggu kontraktor selesaikan kerja.
Jam 10 malam, Melaka lengang. Maklumlah, hari berkerja. Masa tu aku nak turun bawah. Nak keluar.
Dekat luar muzium, ala-ala macam tempat dek kapal aku pusing nak amik kasut dan pakai. Tiba tiba ada orang memanjat tangga.
Berpakaian segak, bertanjak, bertengolok dan bersongket! Naik dan lihat aku. Dan terus masuk dalam muzium!
Aku terus cabut! Tak tutup pintu. Tau dek bos, mati aku.
Pagi esok, aku first sampai. Terkejut tengok patung mannuquien Panglima Awang dan Ferdinand Magellan di luar muzium sedang melihat lautan! Maksud aku mengadap. Tangan Magelan menunjuk arah sungai Melaka. Cepat-cepat aku taruh ke dalam. Aku rasa macam Ben Stiller dalam cerite Night at The Museum.
KISAH 2
Ini kisah bersambung dengan kisah yang pertama.
Sejak kejadian itu, aku takut nak ke muzium itu. Tetapi apakan daya atas sebab kerja.
Suatu malam, aku terpaksa dan ini semua salah kawan aku, Ali yang tertinggal blue print di dalam. Bos nak blue print malam tu. Katanya nak tunjuk kat MB Melaka untuk mintak dana. Aku dan Ali segera. Masih awal kira 2 jam 1040 malam.
Ali ke dalam, aku tunggu luar. Aku nyala rokok dan tunggu.
PAPPP!!!
Bahu aku di tepuk! Belakang aku ada lembaga berbadan besar sama macam malam itu! Bertempik di telinga aku:
"Labuhkan sauhhh!!
Aku tertelan asap rokok dan terus berlari ke bawah. Sampai di bawah.elok je aku tengok Ali tunggu kt kereta
"Aku dah panggil ko masa keluar. Aku ingat ko dengar. Aku rasa seram, tu yang aku turun cepat"ujar Ali
Dalam hati aku menyumpah seranah 
KISAH 3
Hobi aku download movie dan jual pada teman ofis. Kadang-kadang siap amik job downlodkan cerita korea untuk kakak-kakak di opis. Hasil bleh dikatakan lumayan. Aku maksimakan kepandaian aku dalam bab komputer. Aku suka melepak dengan kawan aku yang menjadi Jaga/pak guard di salah satu istana
Eh. Silap. Muzium di negeri melaka, Besar muziumnya. Sebab utama, sebab situ wifi laju giler! dan aku tau pasword!
Malam tu, Adi, kawan aku tu ajak g ronda. Aku malas, tengah download dan kira-kira 5 minit, aku jadi bosan. Jadinya aku pun mencari Adi.
Kami berborak dan Adi ajak masuk dalam. Tiba di dalam, aku ni dari dulu nak pergi ke bailarung istana. Nak duduk kat kerusi sultan. Haha! Ada patung-patung sedang mengadap sultan konon-konon nak bagi ufti. Dah malam, aku masuk dan terus naik ke kerusi sultan.
Adi hanya senyum dan aku malam itu sangat cabul. Aku usap-usap rambut 'sultan' dan siap bertitah kononnya dengan delegasi dari Arab. Sambil aku memakai tanjaknya. Ketat, sudah dijahit mati.
"Beta tak nak matawang buaya kamu pak aji. Beta mahu Ipad dan telaga minyak. Hahaha" berdekah-dekah aku ketawa.
Sejurus dari itu, terasa ada angin sayup-sayup masuk ke perkarangan istana. Terus aku cuak! Dan tiba tiba ada suara seperti berbisik di cuping telinga aku
"Diperkenankan. Daulat tuanku"
Spontan aku tertolak mannuquien 'sultan' dan terjatuh! Dan tanjak sempat aku buang
Dan terus aku lari memanggil Adi. Dan sempat aku pandang ke belakang,
Perlahan-lahan 'Sultan' itu bangkit dengan sendiri. Seperti di bangunkan oleh tangan ghaib.
KISAH 4
Masih di tempat yang sama. Selepas kejadian itu, Adi mohon aku jaga tingkah laku. Aku akur dan download movie. Tiba waktu rondaan, aku memang follow Adi, takut!
Ronda
Kira kira 20 minit, kami terpaku. Di hadapan pintu keluar. Berselerak kepala kepala manuquien. Kepala patung dan dapat aku lihat kesemua patung dalam tu. Semuanya headless!
Cepat-cepat aku lihat Adi membaca ayat kursi dan terus menarik aku. Perlahan-lahan kami keluar. Tiba di bilik pengawal:
"Dah selalu ar aku kena Lan. Kurator bagi tahu aku, ada sesetengah baju yang patung tu pakai memang baju zaman-zaman diorang. Siap ada yang dibasuh sebab ada kesan darah dan ada yang dijahit sebab ada kesan tusukan tombak. Salah satunya, tanjak 'sultan' tu. Itu memang penah dipakai oleh tuanku sultan melaka.." Ujar adi
Dan aku memang terkedu mendengarnya.
KISAH 5
Malam tu aku download movie lagi. Nak cakap serik, tak jugak. Dah memang minat aku download. Padahal malam tu aku xde keje pun dalam muzium. Malam tu aku bawakan Adi KFC sebagai tanda terima kasih bagi aku lepak situ memalam.
"Bagusla ko datang. Takla aku sunyi sambil pelahap KFC" ujar Adi. Habis je makan, macam biasa aku teman dia meronda. Seram, tetapi kami buat tak tau je.
Sampai di bailarung istana tu, terkejut!
Kesemua patung-patung kepalanya mengadap ke belakang! Badan mengadap kami. Aku diam, rasa nak lari. Dan Adi suruh aku suruh betulkan balik. Katanya, ini keje aku utk jaga harta muzium dan pameran.
Adui! Perlahan aku melangkah tali keselamatan DILARANG MASUK. Aku terus ke patung 'Hang Tuah'.
Perlahan-lahan aku pegang kepalanya dan semasa nak pusing. Memang ketat. Dan tiba tiba, mata ni menangkap sesuatu. Seakan-akan senyum dan matanya ke arah aku!
Arghhhh! Lari!
Adi lagi best. Lari dulu.
KISAH 6
Serik! Aku selepas kejadian malam tadi yg pusingkn kepala tu. Kena pergi ke muzium TLDM. Ada barang baru nak masuk, so aku in charge.
Jam 2 pagi, aku keluar masuk. Yang sebenarnya nak push OT. Sedang leka aku membelek-belek handfon, bunyi kaca pecah.
Cepat-cepat aku ke dalam. Sebab dlu ada kejadian anjing liar masuk.abis kena samak. Siap jahanamkan barang
Alangkah terkejutnya aku sewaktu itu, bunyi itu datang dari tengah muzium. Dekat pameran uniform polis dari dulu hingga sekarang. Yang ada dalam balang kaca tu bukannya patung.
Tetapi ada 6 ekor pontianak berambut panjang sedang berdiri tegak.
Pantas! Aku lari! Panggil kawan, ajak teman.
KISAH 7
Setengah org suka bila bos arahkan utk outstation. Tapi aku suke. Tapi bila tahu kene buat ujian radiasi utk pameran keranda di muzium negara. Lemah badan aku. Tp seronok dapat jalan-jalan.
Tiba di KL, satu keranda pun tak ada. Diorang kata malam nanti baru sampai. Tiba waktu malam, satu-satu keranda di bawa masuk dengan berhati-hati. Yang bestnya, ada seorang senior kurator di duduk kat pintu masuk kami selia urusan pindah masuk keranda. Khusyuk membaca ayat Qursi serta ruqyah. Serius, kami yang ada di situ seram.
Die hanya senyum dan berkata, benda ni orang yang dah pergi. Benar. Masa aku buat radi. (Utk nak tengok berapa lama artifak ni wujud) memang ada yang sampai 100 tahun.
3 hari pembukaan, takda apa yang terjadi. Aku masih di KL. Esoknya, hari ke 4 kawan aku yang bertugas kena.
Katanya ada satu bilik tu. Kacanya asyik berkabus bila malam hari. Padahal tak pasang aircond dan yang best sampai nampak peluh-peluh kat cermin. Tetapi bukan sejuk, tapi panas!
Kawan aku masuk, dia kata macam dalam oven! Bilik tu panas, kami talakan kipas pun masih panas. Bila siang, tak ada pun berkabus tingkap cermin. Alih-alih, kami buat diam je. Oh ye. Itu keranda batu orang asli.
KISAH 8
Masih setting pameran keranda. Ketika itu kawan aku ronda-ronda. Lalu di kawasan keranda zaman-zaman England. Zaman Victoria. tiba tiba berdikit. Bunyi macam pintu kayu di selak.
Kawan aku paling terkejut. Ada objek perempuan berpakaian corset dan dress zaman-zaman Victoria. Masuk dalam keranda tu dan sempat senyum kat member aku. Katanya kawan aku. Muka minah tu macam dalam cerita The Adam Family.
KISAH 9
Malam tu malam minggu. Aku pulak yang terkena.
Malam tu aku lepak dengan senior kurator, Haji majid. HM dia ni memang dah lama dalam dunia muzium dan arkelogi. Masa zaman punggah PerakMan.dia pun ada.
"Aku ni lebih ke arah sudut-sudut kerohanian. Benda dalam musium ni. Ada yang berpenjaga. Aku tau semua. Sebab aku banyak kali jmpa."
KISAH 10
Last day aku di KL. Kena lagi malam tu. Masa tu ada HM. Macam biasa. Aku kene amik wuduk before nak sembang dengan dia.
"Senang nanti nak Yassin kalo jadi apa-apa"senyum je HM time bercakap hal ni. Masa nak pergi, kene lalu beberapa pameran. Selesai! 
Depan pintu toilet. Ada keranda batu. Yang di susun-susun. Ada tangan berdarah-darah terkapai-kapai dari celah batu. Aku terus lari. Dengan selamba HM tegur aku
"Hahaha. Ko panggil semua kat depan tu. Penat aku tiap4 malam agkat kubur batu malam-malam. Suke benor berjalan nya."
Aku menyumpah seranah dalam hati.
Ko kental Haji Majid
Ko kental! 
Diceritakan oleh The Flash.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan