Selasa, 8 April 2014

Museum Lubang Buaya itu angker - Cerita Misteri

 

“Insiden” Lubang Buaya 2007

Dari dulu gw ga pernah percaya sama cerita hantu
Tapi semenjak kejadian ini, gw mulai percaya..
perhatian : jangan dibaca ketika anda sedang sendirian :p
Ini cerita lama. Sebenernya agak basi..Tapi kayaknya agak sayang kalo yang ini ga gw abadikan dalam bentuk tulisan.
Cerita ini adalah kejadian pas gw SMA, pas gw lagi sama salah satu teman gw yang bernama Yudion Atria,  akrab dipanggil Dion.
Waktu itu gw sama Dion sama sama menjabat di Organisasi Intra Sekolah atau yang biasa disebut OSIS. Nah, pas itu gw inget banget OSIS ini sedang akan menghadapi banyak banyaknya acara. Diantaranya ada acara Pensi  dan Napak Tilas. Kebetulan, Pensi di ketuai oleh Dion, dan Napak Tilas diketuai oleh gw.
Kalo pensi mah ga usah gw jelasin lagi kali ya.. pasti udah pada tau semua kalo pensi itu singkatan Pentas Seni.
Nah kalo Napak Tilas itu sendiri, adalah suatu kegiatan reuni Trip Observasinya 81. Napak Tilas ini pernah diadain pas kakak gw masih sekolah di 81, acaranya lari lari kecil dari 81 ke lubang buaya. Hehe jangan kaget ya, gw kalo ditanya juga ga tau gimana rasanya lari dari sekolah gw sampe museum pancasila sakti yang jauh banget itu..
Nah hari itu, kebetulan gw merencanakan untuk surve ke Museum itu sekalian mesen tempat. Gw mulai mencari cari teman yang bisa gw ajak surve bareng. Kebetulan Dion terkenal di OSIS sebagai pahlawan bermotor yang selalu berbaik hati nganterin temennya kemana-mana ketika diminta. Tanpa pikir panjang, langsunglah gw ajak Dion buat Surve bareng gw. Dan seperti biasanya, dion mengiyakan.
Tapi ternyata Dion ada rapat pensi sampe sore, jadi gw harus nungguin dia sampe selesai rapat. Pas dia udah selesai rapat, gw sama dia sama sama keluar parkiran untuk siap siap berangkat ke Museum Monumen Pancasila Sakti.
Di depan sekolah kita ketemu Rea, salah satu temen kita berdua
“Fin, balik yuk.” Ujar Rea setelah dia beli jajanan batagor di depan sekolah.
“Ga pulang gw re.. Gw mau surve Napak Tilas.”
“Hah? Kemana?”
“Ya ke lubang buaya lah,” Jawab gw.
“Hah? Sekarang?”  Rea malah kedengeran makin heran .
“Ngga re, kemarin.. Ya sekaranglah!”
“HAH? Gila lo!”
Gw tau Rea lebai, tapi waktu itu gw ga ngerti kenapa ekspresi Rea kaget bener pas gw bilang mau ke Lubang Buaya sore-sore.  Tadinya gw pikir gara gara hari ini tuh kesorean dan langit agak agak mendung, jadi bukan waktu yang tepat untuk surve make motor. Tapi karena gw ketua yang sangat bertanggungjawab (haha), gw tetep meluangkan waktu untuk surve bareng sama dion.
Sekitar 30 menit kemudian, kita berdua udah di Jalan ke arah Pondok Gede. Dari kejauhan gw ngeliat langit di atas Pondok Gede udah gelap banget, awan mendungnya membentuk kubah  yang terkesan sangat scary. Gambarannya, di jalan waktu itu udah kayak mau masuk ke gerbang dunia manaa gitu.
Air ujan juga udah netes dikit dikit, dan lama kelamaan berubah jadi deres pas kita masuk ke pintu gerbang Monumen Pancasila Sakti.
Dari mulai pintu gerbang di pinggir jalan, sampe masuk ke museum, ada jalanan panjang yang sepinya melebihi kuburan. Sampe diujung jalan, kita langsung ketemu sama museum pengkhianatan PKI, sekaligus lapangan besar di depannya. Begitu nyampe, dion langsung parkir di depan kantor keskretariatan Museum yg ga jauh dari situ.

Museum Pengkhianatan PKI
Di dalem kita ketemu sama dua orang penjaga yang menyambut kita dengan sangat ramah. Gw dan Dion tanya-tanya seputar museum, dan kira kira objek apa yang menarik di dalemnya. Walaupun kita berdua tau jelas, yang paling menarik adalah lubang buaya itu sendiri :D . Tapi kata mas penjaganya lubangnya lagi ga bisa didatengin, gara gara ada perbaikan atau renovasi apa gitu. Ga kecewa juga sih gw, karena gw sendiri juga ogah kalo disuruh kesana malem malem gini.
Selesai ngobrol panjang lebar, dan setelah solat magrib, gw sama dion tetep ga bisa pulang. Gara gara di luar ujannya masih deres, akhirnya kita terpaksa nunggu ujan reda.
Karena bosen, gw sama Dion bermaksud jalan jalan di museum. Kita berdua jalan  keluar kantor dan nyebran jalan menuju ke loket. Di depan loket, ada deretan bangku bangku yang menghadap ke parkiran (bukan tempat kita parkir), dan dibelakang bangku bangku, ada ruangan tempat dimana baju baju para pahlawan  diabadikan. Katanya sih baju bajunya masih orisinil lengkap dengan darah yang masih melekat.
Di dalem loket, gw sama dion sempet ngobrol bentar sama penjaga loket. Di tengah obrolan gw nanya gini
“Pak, ga takut ya semaleman di sini?”
Bapaknya ketawa, “kalo cuma di sini mah ngga, kalo kesana-sana tuh baru serem,” jawabnya sambil nunjuk ke arah sebrangnya deretan bangku bangku. Di sana ada rumah penyiksaan tempat orang-orang terdahulu d siksa. Katanya sih kedaaannya dibiarin sama sejak dulu dulu.
Gw dan Dyon manggut manggut.
Abis dari loket, gw sama Dion pindah tempat ke deretan bangku di depan loket. Kita sama-sama duduk menghadap ke lapangan yang disebrang parkiran.
Ga tau sejak berapa lama setelah kita duduk, loket yang tadi kita datengin ditutup. Alhasil gw sama dion cuma berdua di luar.
Ga ada yang aneh.
Seengganya itu yang gw rasain. Entah di samping gw, dion negrasain apa. Yang jelas kita ngobrol banyaak banget. Gobloknya kita yang waktu itu ga tau sikon, bahan obrolannya malah: cerita serem pas Trip Observasi kemarin. Kebetulan tempat kita TO kemarin, bener bener desa yang angkernya gila gilaan. Banyak yang ngeliat kejadian aneh, dari mulai ada mahluk halus yang nyamar jadi guru gw, sampe ada yang ngitilin temen-temen gw pas lagi perang vendel malem malem.
Di tengah pembicaraan, kita jugasempet ngobrolin sejarahnya lubang buaya. Apa bener itu ulah PKI, dan obrolan-obrolan lainnya seputar itu.
“Fin, ke lubang buayanya yo,” ajak Dion
“Ayo,” jawab gw. Jelas gw becanda.
“terus entar sampe sana lo gw dorong ke bawah,” Dion mulai mengarang cerita.
“Sialan.”
“terus lo pingsan, dan bangun bangun lo ngeliat kejadian pas 30 September,” lanjut Dion.
“haha. Kalo sampe gitu gw pura pura pingsan yon.”
Gw pribadi sebenernya bukan orang yang suka parnoan. Apalagi kalo lagi bareng sama orang. Berhubung gw belum pernah denger cerita cerita aneh di museum ini dan sekarang gw juga ada yang nemenin,jadinya gw ga takut.
“Tapi kan yon, masa sih di sini ada yang suka “usil”? Soalnya kan yang meninggal pahlawan-pahlawan kita yang bae bae orangnya,” kata gw.
“yeh kata siapa, bukannya dulu orang-orang PKInya juga banyak yang meninggal ya?” Sanggah Dion *catatan untuk dialog yang ini gw lupa sebenernya dion ngomong apa, yang jelas kata dion yang meninggal  bukan cuma  7 orang korban yang gw maksud.
Entah mana yang bener antara gw sama Dion, gw agak buta sejarah, lagian waktu itu sejarahnya juga belum jelas.
Nah di tengah-tengah si Dyon tiba-tiba kaget.
“Fin,” Katanya tiba tiba. Pandangannya berubah kayak kaget gitu.
Yang begini-begini nih gw ga suka. Spontan gw berdiri dari kursi, “kenapa yon??” Tanya gw panik.
“Eh ngga deh, gw salah liat,” jawab Dion. Mukanya kembali normal.
Gw pun duduk lagi. Masih bisa bernapas lega lah. Gw berharap Dion bener bener ga liat apa apa.
Akhirnya gw memutuskan untuk ganti topik pembicaraan.
Akhirnya setelah kira-kirajam setengah8 malem, ujan mulai agak reda. Gw ngajak Dion supaya balik sekarang aja, daripada entar deres lagi. Dion pun menyetujui  dan kita berdua sama sama menuju motor yang diparkir di depan kantor. Pas lagi nyebrang jalan, tiba tiba Dion bilang, “Fiin.. gw laper.”
Gw yang jalannya agak di belakang Dion dan sibuk sama hp gw, Cuma komentar ,”yaudah, bentar lagi juga nyampe rumah.”
Pas udah siap mau berangkat, penjaga kantornya keluar dan nanyain kita mau pulang lewat mana. Bapaknya nyaranin kita buat lurus aja sampe ketemu gerbang keluar. Tadinya kita mau keluar lewat jalan pas kita masuk tadi, soalnya ga lucu aja sampe kita nyasar di museum ini gara gara ga tau jalan.
Tapi Dion milih nurutin bapaknya soalnya katanya jalan itu lebih cepet.
Akhirnya dion pun nge gas motornya menuju ke gerbang. Dan seperti biasa.. dia ngebut. Saking ngebutnya ya, sampe genangan air yang gede pun  dihajar juga sama dia. Emang edan, ga sadar apa kalo punya pemumpang di belakang.. Yang ada rok gw jadi basah kuyup. Zz.

Setelah berhasil ngelaluin jalan yang sepinya ngalahin kuburan itu, Akhirnya kita keluar juga dari Museum.
Gw senyum senyum sendiri, ngerasa lega karena bentar lagi udah nyampe di rumah. Alhamdulillah… aman lancar, ga ada apa apa.
Itu kata gw.
Tiba tiba Dion minggir di jalan raya.
“Fin, lo tau ga gw tadi ngeliat apa?” Dion nanya ke gw.
“Apaan?”
“Gw ngeliat pocong”
Butuh waktu sepersekian detik buat gw mencerna jawaban dion. Gw ngerasa kalo tadi gw salah denger.
“Hah? Ngeliat apaan yon?”
“gw ngeliat pocong fin! POCONG!”
“Haah?! SERIUSAN?”
Ajigile. Gw terperanjat. Kaget gila gilaan. Gw Tanya ke dion dimana dan pas kapan kejadian dia ngeliat tu pocong.
Dion pun nyeritain semuanya di atas motor.
….
Balik ke kejadian tadi.
Ternyataa…
Pas Dion tiba-tiba kaget dan bilang ,”Fin,”
Ternyata dia ngeliat orang di parkiran sebrang lapangan. Katanya orangitu ngeliatin kita! Gw jelas bingung, padahal gw dan dion ngeliat ke arah yang sama, tapi gw bener bener ga liat siapapun di sana.
Ok, mungkin pas itu gw lagi ga konsen dengan pandangan gw. Makanya gw ga liat.
Tapi bukan cuma itu.. Ternyata dia juga ngeliat cahaya bullet yang aneh yang naik ke atas terus tiba tiba ilang! Tapi karena ga mau nakutin, dia sengaja ga bilang..
Ok,  bisa jadi juga itu cuma cahaya lampu.
Nah dua hal yang tadi mungkin bisa disangkal.. Tapi yang terakhir ini yang dasyat..
Pas dion dan gw sama sama nyebrang jalan menuju motor, yang pas dia bilang “fiin, gw laper itu.”
Ternyata pas itu dia baru aja ngeliat Pocong di kanan tempat kita jalan!
ga ada 4 meter jaraknya dari kita!!
What the..
Ok ok, gw pun minta penjelasan lebih rinci tentang apa yang dia liat.
Dion pun mendsekripsikan apa yang dia liat,
“Dia berdiri di deket pohon. Yang gw inget, kainnya udah ga putih lagi fin.. Udah cokelat tanah gitu. Terus yang paling jelas itu lekukan sikunya, jelas banget. Tangannya dilipet didepan gitu.”
“terus mukanya??” Biar takut, gw tetep penasaran.
“Ga adalah! Namanya juga pocong, mukanya ketutup kaen.”
…..
Ga tau kenapa gw amat amat bersyukur karena gw ga ikutan ngeliat mahluk halus itu. Gw percaya takdir. Emang takdirnya gw ga ngeliat pocong itu walaupun  jaraknya bener bener deket sama gw. Makanya gw ga nengok ke kanan.
Gw bilang ke Dion, “kenapa lo ga bilang yon kalo ada pocong?”
Dion jawab, “yaiyalah! Ngibrit kali kalo kita berdua sama sama ngeliat!”
Haha. Iya juga ya, bayangin aja kalo dion ngasih tau gw: “Fin, liat deh ada pocong.”
Ga mungkin juga kan reaksi gw cuma: ,” oh iya ya.. pocong.”
Bisa bunuh diri pocongnya kalo tau reaksi manusia yang dia takutin cuma gitu doang.
Yaa. Yang bener , Kemungkinannya kalo ga gw pingsan di tempat, ya gw kabur sekenceng kencengnya  sama Dion. Terus tau tau larinya ke arah kebun di sekitar museum. Terus kita berdua kepisah di tengah pelarian.  Terus kita tersesat dan ga tau jalan pulang. Udah kayak di film film, Entah apa lagi yang menanti kita di sana..
Jadiii,  Dion,
Rekasi lo udah tepat banget bilang, “fin gw laper..”!
Walopun gw ga ngerti kenapa reaksinya harus bilang laper -.-
…..
Besoknya gw heboh cerita sama temen temen gw di ruang sekre OSIS. Selesai gw cerita. Kita semua pada teriak dan lari keluar.
“Gila lo fin! Pokoknya besok Napak Tilas jangan sampe malem!” Kata ketua OSIS gw.
Gw pun menyetujui.
Faktanya, Napak Tilasnya malah ga jadi..
Dan bahkan bukan cuma napak tilas yang ga jadi, pensinya pun ikutan ga jadi.
Semua gara gara pocong.. (sedih juga sih jadi pocong, disalahin cuma gara gara ini)
Ngga kok, pensinya ga jadi soalnya ga dapet izin dari pemda.
..
Nah semenjak hari itu.
Gw tau kalo Museum Lubang Buaya itu angker.

Sumber 

Lagi Kisah Seram: Ghost Stories Club  

3 ulasan:

  1. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua, Sengaja ingin menulis
    sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang
    kesulitan masalah keuangan, Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa
    Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar
    1M saya sters hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa
    melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu
    dengan KYAI SOLEH PATI, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari
    saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SOLEH PATI
    kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan
    penarikan uang gaib 4Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti
    dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 4M yang saya
    minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya
    buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada.
    Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya
    sering menyarankan untuk menghubungi KYAI SOLEH PATI Di Tlp 0852-2589-0869
    agar di berikan arahan. Supaya tidak langsung datang ke jawa timur,
    saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sangat baik,
    jika ingin seperti saya coba hubungi KYAI SOLEH PATI pasti akan di bantu Oleh Beliau

    BalasPadam